Meninggal di Usia 96 Tahun, Ini Gaya Hidup Sehat ala Ratu Elizabeth II

Ratu Elizabeth II. (AFP/LEON NEAL/CNN Indonesia).

Selebgram.net–  Ratu Elizabeth II meninggal dunia di usia 96 tahun pada Kamis, 8 September 2022 di rumahnya di Kastil Balmoral, Skotlandia. Ia menjadi pemimpin terlama yang memimpin Kerajaaan Inggris dan banyak yang memuji kesehatan Ratu Elizabeth II di saat terakhirnya.

Dilansir Suara.com, Kerajaan Inggris selalu menjadi lambang kekuatan. Laporan di The New York Post mencatat dahi Ratu Elizabeth II bahkan tidak pernah terlihat berkerut, penampilannya selalu rapi, dan tidak adanya kecanggungan dalam gaya berjalan yang muncul seiring bertambahnya usia – terutama ketika seseorang yang mendekati usia 100 tahun.

“Dia telah menua dengan sangat baik dan merupakan paradigma kesehatan dan kebugaran,” kata peneliti budaya Inggris Bryan Kozlowski kepada The Post.

Dalam buku barunya, “Long Live the Queen! 23 Rules for Living From Britain’s Longest-Reigning Monarch”, Kozlowski mengeksplorasi unsur-unsur gaya hidup sehari-hari Ratu yang sekarang sudah meninggal termasuk apa yang dia makan, jadwal kerjanya, waktu luangnya, dan bagaimana dia menyeimbangkan hubungan keluarga dan profesional.

Berikut adalah 5 alasan di balik umur panjang Ratu Elizabeth II yang baik, seperti dilansir Express, seperti yang dijabarkan Kozlowski.

Baca Juga  Stop Bullying! Ini 6 Langkah Mengatasi Bullying

Latihan

Berlawanan dengan kepercayaan umum bahwa untuk mencapai umur panjang, perlu mempertahankan rezim kebugaran yang ketat, Ratu Elizabeth II sangat percaya pada “olahraga yang masuk akal”, seperti jalan cepat dengan corgi dan menunggang kuda.

“Penelitian mengatakan jenis olahraga yang Anda lakukan adalah yang memberi Anda kesenangan,” kata Kozlowski kepada The New York Post.

Makanan

Sang Ratu lahir pada periode setelah Perang Besar berakhir (1914-1918) dan masih remaja saat Perang Dunia II berlangsung. Seperti banyak generasinya — yang mengalami penjatahan selama Perang Dunia II — Elizabeth lebih suka makanan sederhana.

“Untuk waktu yang lama di Inggris, hampir tidak patriotik untuk menjadi terlalu banyak dari apa yang kita sebut foodie saat ini,” kata Kozlowski kepada The NYPost.

Dia menyukai teh sore Darjeeling dengan sandwich dan scone.

“Dia juga akan mengambil sepotong kue terkecil. Seperti yang sering disarankan oleh ahli gizi, Anda harus memberi diri Anda izin untuk sesekali makan,” tambahnya.

Baca Juga  Cara Mudah Turunkan Tekanan Darah Tanpa Obat, yuk Simak

Bagaimana dengan konsumsi alkohol? Bukan rahasia lagi bahwa para bangsawan suka mengangkat gelas dari waktu ke waktu. The New York Post mengatakan bahwa sebelumnya telah dilaporkan Ratu Elizabeth II menikmati koktail gin di pagi hari, diikuti dengan segelas anggur atau sampanye dengan makan siang, dan segelas sampanye ditambah martini kering di malam hari.

Mantan koki Ratu Elizabeth II, Darren McGrady dilaporkan mengatakan kepada CNN (seperti dikutip dalam artikel di Times Now News) ketika Ratu benar-benar minum saat makan malam, biasanya segelas anggur manis Jerman favoritnya.

“Hanya di malam hari. Dia tentu saja tidak minum empat gelas sehari,” dan itu (sebagai non-foodie) dia lebih memilih untuk tetap pada hidangan yang sama,” jelas Kozlowski.

Kecantikan

Adapun rejimen kecantikannya, Kozlowski mengklaim tidak ada merek yang terlalu mahal yang memiliki stempel persetujuan kerajaan dan selama bertahun-tahun, Elizabeth menggunakan produk dengan harga terjangkau, termasuk pelembab Milk of Roses dari merek yang tidak terlalu terkenal di dunia. Bahkan Ratu Elizabeth II nyaris tidak memakai riasan dan menghindari paparan sinar matahari yang keras.

Baca Juga  5 Jenis Rempah-rempah Ini Bermanfaat Untuk Kulit Wajah

Menjaga Otak Tetap Aktif

Salah satu cara utama Kozlowski mengungkapkan bahwa Ratu tetap sehat adalah melalui “kebiasaan mental.” Seperti yang Kozlowski nyatakan, setiap hari Ratu menerima kotak merah besar yang penuh dengan dokumen – dari laporan Parlemen hingga dokumen intelijen.

Dia membaca koran setiap pagi saat sarapan dan tetap mengikuti semua perkembangan politik dan sosial. Ini memungkinkannya untuk menjaga otaknya tetap aktif, sesuatu yang harus dilakukan oleh semua orang yang bertambah tua.

Kesehatan mental

“Ratu Elizabeth II berasal dari budaya bermartabat, setiap orang sangat bertanggung jawab atas emosi mereka sendiri,” kata Kozlowski kepada NYPost.

Dia percaya sikap ratu itulah yang memberinya kekuatan mental.

“Dia mempraktikkan apa yang oleh psikolog disebut ‘mencari manfaat,” kata dia lagi.

“Dia memiliki kemauan untuk beradaptasi, yang menghilangkan stres berbahaya yang Anda dapatkan dari menolak perubahan. Itu berkontribusi pada umur panjang dan keberadaan yang memuaskan pasti,” tutupnya.***

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *