No Bra Day Banyak Disalahartikan, Inilah Sejarahnya

No Bra Day
No Bra Day, Diperingati Setiap Tanggal 13 Oktober. (pikiranrakyat/Selebgram.net)

Selebgram.net – Perempuan di dunia memperingati Hari Tanpa Kutang atau No Bra Day, hari ini Kamis, 13 Oktober 2022. Berikut sejarah dan fakta No Bra Day yang masih dianggap tabu oleh beberapa masyarakat.

Hadirnya peringatan Hari Tanpa Bra atau No Bra Day pada 13 Oktober 2022 ini sendiri memiliki penjelasan mengenai arti penting di balik kampanye yang dilakukannya.

Tak hanya memiliki arti yang penting, penetapan Hari Tanpa Bra atau No Bra Day tersebut juga memiliki kisah atau cerita sejarah yang panjang hingga diperingati pada hari ini.

Sejarah No Bra Day

Mengenai sejarah dari No Bra Day pada 13 Oktober 2022 ini sendiri diketahui dari sejumlah sumber yang dihimpun bahwa pertama kali diusulkan pada tahun 2011 yang lalu.

Baca Juga  3 Jenis Rempah Dipercaya Kurangi Resiko Penggumpalan Darah

Hadirnya No Bra Day sendiri memiliki latar belakang yaitu sebagai kampanye mengenai berbahayanya penyakit kanker payudara yang diidap oleh sejumlah orang.

No bra day awalnya dirayakan setiap tanggal 9 Juli. Namun dipindahkan ke 13 Oktober bertepatan dengan Bulan Kesadaran Kanker Payudara.

Hari tanpa bra ini awalnya bernama BRA Day, akronim dari Breast Reconstruction Awarness yang digagas oleh bedah plastik asal Kadana, Mitchell Brown, sejak 2011. BRA Day dibuat untuk mendorong penyintas kanker payudara agar mempertimbangkan melakukan operasi rekonstruktif.

No Bra Day sendiri tidak diakui secara resmi oleh organisasi penelitian kanker manapun dan bukan bagian resmi dari Bulan Kesadaran Kanker Payudara oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca Juga  Pamer Bulan Madu di Bali Glenca Chysara dan Rendi Jhon Bikin Baper

Meski demikian, perayaan ini secara tidak langsung bertujuan untuk mengumpulkan dana pencegahan kanker.

Di hari tanpa BH, perempuan diajak untuk berpartisipasi dalam gerakan periksa payudara sendiri untuk mendeteksi benjolan yang merupakan gejala kanker payudara.

Pemeriksaan payudara sendiri dapat dilakukan dengan mengecek benjolan atau perubahan yang terdapat pada payudara. Periksa area payudara mulai dari puting hingga sekitar ketiak.

No Bra Day bukan soal ajang pamer payudara. Beberapa kelompok merayakannya untuk meningkatkan kesadaran mengenai bahaya kanker payudara. Meski demikian bukan berarti ada kaitan antara memakai bra dan kanker payudara.

Meski banyak dikaitkan dengan kanker payudara dan ajang No Bra Day, spesialis kesehatan payudara Cassann Blake, MD, mengatakan pemakaian bra tidak meningkatkan risiko terkena penyakit tersebut.

Baca Juga  EXO-L Menggila, Sehun EXO Bakal ke Indonesia Awal November!

“Dari sudut pandang kanker payudara, mengenakan bra tidak mempengaruhi risiko kanker payudara. Saya pernah ditanya apakah bra berkawat dapat mempengaruhi risiko kanker payudara seseorang dan ternyata tidak,” jelasnya dikutip dari detikHealth.(*)

 

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *