Pentingnya Kalsium Bagi Kesehatan Tulang, Yuk Simak!

Kesehatan Tulang
Ilustrasi. (Republika/Selebgram.net)

Selebgram.net – Seiring dengan bertambahnya usia seseorang, kesehatan tulang tentu semakin penting. Salah satu cara untuk menjaga kesehatan tulang disarankan mencukupi kebutuhan kalsium.

Mengutip dari dokter spesialis bedah ortopedi dr Isa An Nagib menyebut asupan kalsium masyarakat Indonesia masih sangat rendah, yaitu 254 mg per hari.

Angka ini jauh di bawah kebutuhan kalsium harian 1.000 sampai 1.200 mg per hari.

Adapun fungsi kalsium pada tulang adalah untuk pembentukan struktur tulang menjadi padat dan kuat melalui proses kalsifikasi atau pemadatan tulang.

“Kalsium merupakan 99 persen komposisi dalam tulang (pengisi tulang),” ujar dokter Isa dalam acara Diskusi Kesehatan Imboost Bone, di Jakarta.

Baca Juga  Tiffany SNSD Resmi Taken Kontrak dengan Agensi Baru

Menurut dia, defisiensi kalsium selain ditandai dengan kondisi kadar kalsium rendah dalam darah, juga disertai dengan osteopenia, kondisi kadar cikal bakal kepadatan tulang yang rendah. Defisiensi kalsium dapat memicu terjadinya pengeroposan tulang.

Osteoporosis merupakan kondisi menurunnya kepadatan tulang di mana penyakit ini dikenal sebagai “silent disease”.

Penyakit ini tidak bergejala apa-apa, sehingga sering kali pasien datang ketika sudah dalam kondisi patah tulang.

Dr Isa mengatakan, kebutuhan harian kalsium berbeda jumlahnya berdasarkan umur.

Usia satu sampai tiga tahun hanya membutuhkan 700 mg kalsium per harinya, sedangkan di usia empat sampai delapan tahun akan meningkat menjadi 1.000 mg per hari.

Lalu, dosisnya 1.300 mg per hari pada usia sembilan sampai 18 tahun. Dosis 1.300 mg per hari ini juga diperlukan pada seorang perempuan saat hamil.

Baca Juga  Cara Mengatasi Morning Sickness di Awal Kehamilan, Yuk Simak!

“Kita tidak bisa memastikan apakah dari makanan, susu, dan sebagainya bisa mendapatkan kalsium dengan kadar sebesar itu,” katanya.

Dia menyarankan untuk mengonsumsi suplemen tulang, sebagai tambahan dari makanan atau susu yang dikonsumsi.

Suplemen berfungsi sebagai salah satu filling alias pengisi kepadatan tulang sehingga kondisi kesehatan tulang tidak cenderung tergerus terus.

Suplemen kalsium berperan melengkapi kebutuhan harian kalsium. Suplemen kalsium saja hanya diserap 10 sampai 15 persen kalsium ke tulang.

Namun, bila ditambah magnesium, vitamin K2, dan D3 maka penyerapan kalsium meningkat jadi 30 sampai 40 persen.

Di sisi lain, mengonsumsi kalsium dan vitamin D3 juga perlu disesuaikan dengan kebutuhan. Pada saat pandemi, orang banyak minum vitamin D3 dengan kandungan kalsium tinggi.

Baca Juga  Enzy/Dion Memetik Kemenangan 2 Set Langsung di Tiba Tiba Tenis

“Jika kalsium tersebut itu tidak masuk pada tempatnya, misalnya ke usus, itu akan berbahaya, bahkan kalsium juga bisa numpuk ke ginjal, kalau tidak ada yang mengarahkan,” tukasnya.***

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *