Waduh! Gejala Stroke Bisa Muncul 10 Tahun Lebih Awal

gejala stroke
Ilustrasi. (Cermati/Selebgram.net)

Selebgram.net – Serangan stroke terjadi secara tiba-tiba. Meski begitu, gejala stroke ternyata bisa muncul sekitar 10 tahun lebih awal.

Mengacu pada Centers for Disease Control and Prevention (CDC), stroke atau serangan otak adalah kondisi yang terjadi ketika aliran darah ke bagian tertentu otak terhambat.

Hambatan ini bisa disebabkan oleh adanya sumbatan di dalam pembuluh darah otak atau oleh pecahnya pembuluh darah otak.

Ketika serangan strok terjadi, beberapa gejala bisa muncul secara tiba-tiba. Kementerian Kesehatan menyebut gejala strok adalah senyum tidak simetris, gerak separuh anggota tubuh melemah, tiba-tiba sulit bicara, atau ucapan sulit dimengerti.

Selain gejala yang muncul saat serangan, beberapa tanda peringatan juga bisa muncul jauh sebelum strok terjadi. Hal ini diungkapkan oleh sebuah studi dalam Journal of Neurology Neurosurgery and Psychiatry.

Baca Juga  5 Penyebab Nyeri Punggung yang Membuat Aktivitas Terganggu

Menurut studi beberapa tanda yang muncul jauh sebelum serangan stroke terjadi adalah penurunan fungsi kognitif yang lebih cepat dan masalah untuk berfungsi dalam keseharian.

Tanda-tanda ini biasanya muncul sekitar satu dekade sebelum serangan strok pertama terjadi. Hal ini diketahui setelah tim peneliti menganalisis data dari 14.712 partisipan dalam studi Rotterdam Study.

Selama studi berlangsung, tim peneliti menginvestigasi kemampuan para partisipan dalam menjalani keseharian, seperti mencuci, makan, atau berpakaian.

Tim peneliti juga memantau kemampuan para partisipan dalam menjalani aktivitas yang lebih rumit, seperti mengelola keuangan.

Tim peneliti lalu memantau kasus strok yang terjadi di antara partisipan selama periode 1990-2018. Dari pemantauan inilah, tim peneliti menemukan bahwa penurunan fungsi kognitif dan masalah fungsi dalam keseharian bisa terjadi sekitar 10 tahun sebelum serangan stroke.

Baca Juga  Diet Mediterania Bakal Tren di 2023, Apa Itu?

Selain itu, tim peneliti menemukan bahwa individu yang memiliki gen APOE juga lebih berisiko mengalami stroke.

Gen APOE merupakan gen yang sebelumnya diketahui berhubungan dengan penyakit Alzheimer. Kondisi lain yang juga tampak meningkatkan risiko strok adalah kualifikasi akademis yang lebih rendah.

“Individu dengan penurunan kognitif dan fungsi memiliki risiko lebih tinggi terhadap strok dan merupakan kandidat yang cocok untuk menjalani percobaan pencegahan,” ungkap tim peneliti.***

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *