Waspada Serangan Jantung yang Sering Terjadi Pagi Hari

serangan jantung
Ilustrasi. (Detikhealth/Selebgram.net)

Selebgram.net – Peneliti dari Harvard Medical School menemukan bahwa serangan jantung yang menyerang di pagi hari mengakibatkan 20 persen lebih banyak jaringan jantung yang mati.

Temuan studi tahun 2011 yang diterbitkan dalam jurnal Heart menunjukkan bahwa serangan jantung yang terjadi antara jam enam pagi, hingga siang hari adalah yang paling mematikan.

“Dalam penelitian kami, peristiwa yang terjadi di pagi hari dikaitkan dengan lebih banyak kerusakan. Keterkaitan tersebut bisa dibilang cukup kuat,” ungkap penulis utama studi, Borja Ibanez seperti dilansir laman Express, Kamis, 15 Desember 2022.

Studi dari Harvard Medical School ini termasuk kajian pertama yang menarik hubungan kuat antara ritme sirkadian dan risiko serangan jantung. Kini, ada banyak studi lanjutan yang memperkuat temuan itu.

Baca Juga  Salfok, Netizen Soroti Cincin Kawin Amanda Manopo, Emang Udah Nikah?

Pada 2020, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Trend in Endocrinology and Metabolism menunjukkan, bahwa ketidakteraturan sistem sirkadian yang disebabkan oleh gaya hidup modern berdampak buruk pada fungsi kardiovaskuler.

Diyakini pada pagi hari, sistem sirkadian mengirimkan sel PAI-1 dalam jumlah yang lebih tinggi, yang mencegah pemecahan gumpalan darah. Semakin tinggi kadar sel PAI-1, semakin besar risiko pembentukan bekuan darah yang menyebabkan serangan jantung.

Studi tersebut juga menetapkan, bahwa pasien yang mengalami serangan jantung antara pukul enam pagi dan siang hari memiliki tingkat sel PAI-1 yang lebih tinggi, dibandingkan dengan pasien yang mengalami serangan jantung di kemudian hari.

Profesor Srinath Reddy, ahli jantung, ahli epidemiologi, sekaligus presiden Public Health Foundation India, memperingatkan bahwa kebiasaan tertentu dapat memperburuk risiko ini.

Baca Juga  Dunia Musik Berduka, Bob Tutupoly Tutup Usia

“Jika seseorang memiliki beberapa faktor risiko koroner yang mendasarinya, tidak tidur nyenyak, mengalami dehidrasi dan melakukan olahraga, dapat menyebabkan ruptur dan memicu pembentukan gumpalan besar,” jelas Srinat Reddy.

Oleh karena itu, dua cara untuk melawan risiko jantung di pagi hari. Caranya adalah dengan tidur malam yang nyenyak dan menunda olahraga pagi.***

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *